Wednesday, June 27, 2012

Hamba Sebuah Cinta

Cinta bukan sekadar kalimah yang indah disebut, tetapi juga candu yang cukup luar biasa.

Ia menjadikan ‘mangsanya’ hilang pertimbangan, gagal menetapkan pendirian dan cenderung untuk mengikut sahaja ‘naluri’ tersebut tanpa panduan.

Seseorang boleh memberi dan terus memberi, berkorban dan terus berkorban, bagai lilin yang terus terusan membakar diri, semata-mata atas nama ‘cinta’.

Tiada siapa dapat nafikan, penangan sebuah cinta memang cukup luar biasa.

Lilin yang menyala membakari dirinya
Buat menerangi insan yang memerlukan
Tanpa disedari diri sendiri sirna
Duka nestapa dibiarkan saja
Begini jadinya bila dihamba pesona cinta
Yang buta tak mengenal sebenar sifatnya
– Pesona Cinta, Hijjaz

Hamba yang cerdik, adalah hamba yang mengenali siapa tuannya. Seorang mukmin yang mengenali siapa Tuhannya, akan menjadi hamba kepada CINTA dan bukannya cinta.

CINTA, balasannya ada, iaitu di akhirat.

Cinta, boleh jadi tiada balasan apa-apa. Menanggung sakit hati semata-mata sewaktu couple, berkorban bagai nak rak, akhirnya clash juga.

Justeru bangkitlah dari terus menjadi hamba kepada sebuah cinta.

Memberi dan terus memberi atas nama cinta, walaupun tidak mendapat apa-apa.

Kerana sesungguhnya, cinta yang sebenar adalah memberi dan berkorban, dengan mengharapkan ganjaran besar di akhirat kelak. Dan ini tidak terjadi melainkan dengan cinta bersyariat.

Sumber

Sumai : Biar tawa terukir, di hati hanya Allah yang tahu.

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...